Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten

Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten

Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten -  Banten terdiri berbahan dasar: daun, bunga, buah, air dan api. Seperti keterangan dalam artikel awalnya banten memiliki peranan penting sebagai fasilitas upacara untuk umat Hindu, dalam tiap aktivitas yang terkait dengan banten juga ada Do'a-do'a yang harus disampaikan untuk lengkapi upacara yang sudah dilakukan. Berikut Doa-doa yang ada hubungannya dengan fasilitas banten:

  1. Nunas lugra, Om ksama swamam mahadewa ya namah swaha.
  2. Doa bersihkan sisa banten awalnya, Om sri suketing busandari, katempuh muksah alah baru ya namah.
  3. Doa memasangkan plawa, gantungan dan lain-lain, Om kalasa gumelar, sarwa suci sukla ya namah swaha.
  4. Doa ngunggahang canang sari, sarwa banten: Om ta molah panca upacara guru paduka ya namah swaha.
  5. Doa ngunggahang dupa; Om ang dupa dipastra ya namah swaha.
  6. Doa ngaturang toya anyar; Om pakulun bhatara, ngulun angaturaken tirtha andawasuh tangan mwang suku ya namah swaha.
  7. Doa ngaturang segehan putih kuning di natar atau di bawah sanggahh; Om sarwa bhuta preta byo namah.
  8. Doa ngaturang segehan agung, ditengah-tengah natar pelataran, halaman rumah; Om sarwa saat preta byo namah.
  9. Doa ngaturang segehan manca warna, dilebuh, pemedal, pintu gerbang pelataran rumah atau diperempatan jalan; Om sarwa durgha preta byo namah.
  10. Doa pada tiap2 segehan dengan metetabuh; Om ibek segara, ibek danu, ibek bayu premananing hulun.
  11. Ngayabang dupa/pasepan; Om agnir agnir, jyotir jyotir, om dupam samarpayami
  12. Doa nyiratang toya baru/tirtha; Om mang parama siwa amertha ya namah swaha.
  13. Doa ngayabang atau ngaturang banten; Om dewa amukti sukam bhawantu, namo namah swaha.
  14. Ngelungsur tirtha; Om suksma sunya sangkanira, suksma sunia paranira.
  15. Ngetisang toya baru/tirtha; Om, mang parama siwa ya namah swaha.
  16. Ngelungsur bebanten; Om suksma sunia lebar ya namah swaha.
  17. Yadnya sesa (mejot/mesaiban) ke Dewa-dewi, pada tempat air, api, nasi dan surya; Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa dewa sukha pradhana ya namah swaha.
  18. Yadnya sesa (mejot/mesaiban) ke bhuta, yakni di pertiwi/tanah; Om atma tat twatma sudhamam swaha. Swasti swasti sarwa bhuta,saat,durgha sukha pradhana ya namah swaha.
  19. Doa mengawali makan; Om anugraha amrtha sanjiwani ya namah swaha.

Menghaturkan banten tidak sekedar hanya menempatkan banten yang kita sembahkan untuk Hyang Widhi tetapi dalam tiap persembahan yang kita kerjakan secara fasilitas banten sebaiknya dituruti dengan Doa-doa supaya apa yang kita sembahkan tidak jadi yadnya yang percuma.

Admin
Admin Terimakasih sudah mengunjungi situs kami. Jika terdapat kesalahan penulisan pada artikel atau link rusak dan masalah lainnya, mohon laporkan kepada Admin Web kami (Pastikan memberitahukan link Artikel yang dimaksud). Atau bagi anda yang ingin memberikan kritik dan saran silahkan kirimkan pesan melalui kontak form di halaman Contact Us

Posting Komentar untuk "Mantra Untuk Mempersembahkan Canang Sari Atau Banten"